Kisah Mutyara

KISAH MUTYARA

“Aduh, dah masa untuk minum jamu, khasiatnya bagus tapi seksanya nak telan”

 

Di situlah bermulanya detik pengasas jenama Mutyara, Tya Arifin beroleh ilham untuk melahirkan produk ulungnya Jamu Mutyara Gugusan Sumatra. 

 

Kali pertama melahirkan, seorang ibu muda, sedang di dalam pantang, mengingat pesanan dari ibunya jauh di Palembang, Indonesia; “Jangan lupa minum jamunya ya Tya, resipinya harus dicampur bahan-bahan sebegini.....”. 

Panjang lebar nasihat ibunya, ditulis di satu buku resipinya. 

 

Tya sememangnya dibesarkan dengan kebiasaan meminum jamu sejak dari kecil kerana keluarganya mempunyai Toko Jamu di Indonesia.Tapi rasa pahitnya jamu itu memberikan pengalaman tidak enak sepanjang waktu pantangnya. 

 

Terfikir di benaknya, kenapa tidak dia hasilkan jamu yang bisa ditelan, tidak pahit tapi khasiatnya dikekalkan, supaya semua wanita dapat mengamalkannya dalam kehidupan seharian. Dikongsikan rencananya pada suaminya, Asyraf Khalid dan disambut dengan respon positif.

 

Bermulalah perjalanan jenama Mutyara, mula diperkenalkan di pasaran pada April 2018. 

Jamu yang sangat mudah pengambilannya dengan rasanya yang tidak pahit, namun ternyata keberkesanannya. Resipi turun-temurun keluarga Tya diolah rasanya dengan tambahan makanan sunnah seperti Kurma, Delima, Madu, Habatussauda selain campuran herba-herba asli seperti Kunyit, Halia, Manjakani dan sebagainya.

 

Khasiatnya fokus untuk membantu para wanita memberikan tenaga, memperbanyakkan susu badan (bagi ibu menyusu) serta membantu merawat kesihatan dalaman dan luaran wanita, boleh diamalkan seawal usia 16 tahun.

Sangat mudah pengambilannya cuma perlu diamalkan 2 kali setiap hari.

 

MUTYARA

Bukan Sekadar Jamu

2020 by A Klasse